Pemimpin Melahirkan Pemimpin

By Jamil Azzaini, Direktur Kubik Group

Suatu pagi sebelum subuh saya mendapat kiriman kutipan pernyataan Sudjiwotejo “Pemimpin tangan besi mematikan nyali. Pemimpin yang dinabikan mematikan nalar.” Membaca itu, saya terdiam sejenak. Membayangkan wajah beberapa orang yang menjadi pemimpin.

Pikiran sayapun kemudian mengembara, teringat ucapan Tom Peters: “Pemimpin tidak sekedar menciptakan pengikut. Pemimpin lebih banyak menciptakan pemimpin.” Pemimpin yang hebat itu melahirkan pengikut yang siap menjadi pemimpin. Bukan melahirkan pengikut yang membabi buta, keras kepala dan tanpa nalar.

Setiap kita adalah pemimpin. Kasta kepemimpinan yang paling rendah adalah mampu memimpin dirinya sendiri. Dan sebagai makhluk hidup tentu kita perlu naik kelas, mampu memimpin orang lain. Untuk itu, kita perlu menyiapkan diri sejak mula agar kita terbiasa melahirkan pemimpin. Mulailah dari tiga hal sederhana berikut

Pertama, jadilah sumber energi untuk orang lain. Setiap orang yang berjumpa dengan Anda senang karena selalu mendapatkan “sesuatu.” Dan bukan hanya senang, mereka menjadi lebih semangat untuk berkarya dan bertumbuh. Kehadiran Anda dinanti. Kehadiran Anda menjadi sumber inspirasi.

Kedua, kurangi memberi instruksi. Pemimpin sering identik dengan pemberi perintah. Boleh jadi pernyataan ini benar. Namun pemimpin yang ingin melahirkan pemimpin justeru harus belajar mengurangi memberi instruksi. Ia tak boleh “ngebosi.”

Ia harus lebih banyak memberi tantangan kepada orang-orang yang dipimpin. Anggota team akan diberi banyak kesempatan untuk berkreasi, mencari solusi sehingga mereka merasa keberadaanya sangatlah berarti. Sang pemimpin akan lebih sabar mendengarkan dan menyiapkan pertanyaan yang cerdas.

Ketiga, ubahlah dari pemberi solusi menjadi penggali solusi. Karena pengalaman dan jam terbang yang dimiliki, seorang pemimpin biasanya sudah tahu banyak jawaban atas berbagai hal. Namun pemimpin yang ingin melahirkan pemimpin perlu menahan diri untuk memberikan jawaban atau solusi.

  4 Cara Mudah Mengendalikan Marah

Pemimpin harus menggali berbagai solusi atas berbagai persoalan yang terjadi. Memang perlu waktu dan kesabaran, tetapi begitulah bila kita ingin orang-orang yang kita pimpin lebih berdaya dan kelak siap menjadi pemimpin yang lebih hebat dari kita.

Jangan bangga dengan banyaknya jumlah pengikut. Apalagi pengikut yang dungu, membela tanpa nalar, mengikuti tanpa ilmu, berbakti hanya demi kepentingan dirinya sendiri. Jadilah pemimpin yang melahirkan pemimpin. Pemimpin yang benar-benar memimpin.

 

Informasi training: hubungi 021-29-400-100 atau 082-111-999-022

Subscribe Video Motivasi Jamil Azzaini diĀ Youtube Channel Kubik Training

Keep Sharing & Inspire Your Lovable Friends