Cara Bertahan Hidup di Tengah Perubahan Zaman

 

Kubik Leadership / Innovate For Impact

Di bulan ini, di sela-sela jadwal training, saya mendatangi dua ahli pengobatan, satu di Jogya dan satunya di Lombok NTB. Apakah penggagas kedua tempat pengobatan itu seorang dokter? Jawabnya, bukan. Ternyata, penggagas “terapi balur” di Jogya adalah seorang ahli fisika nuklir alumni ITB yang kemudian melanjutkan pendidikannya ke Jerman, ia bernama Dr. Greta Zahar.

Sementara ahli pengobatan di Lombok NTB juga bukan seorang dokter, ia warga biasa. Masyarakat sekitarnya menjuluki ahli syaraf, lelaki tua ini dipanggil Pak Aer. Menurut Pak Aer, penyebab orang tidak sehat itu karena ada saluran darah yang tersumbat dan syaraf yang tidak berfungsi. Dan perlu Anda tahu, orang-orang yang berobat di dua tempat tersebut ternyata banyak yang dokter atau orang yang direkomendasikan oleh dokter.

Dunia benar-benar telah berubah, seorang yang ahli di satu bidang bisa digunakan untuk bidang lain. Atau dengan kata lain, saat ini dunia memerlukan orang yang mempunyai beberapa keahlian sekaligus, kelompok orang ini disebutnya versatilis. Beberapa tahun yang lalu, saya dinasehati guru saya untuk menjadi seorang spesialis, fokus kepada satu keahlian. Saat ini, dunia sudah berbeda, kita dituntut menjadi seorang versatilis.

Menariknya, untuk menjadi versatilis ini perlu diawali dari spesialis karena memang versatilis berbeda dengan seorang generalis. Seorang generalis biasanya hanya menguasai secara umum (hal-hal besar), ia tidak terlalu menguasai atau ahli di bidang yang ditekuni. Sementara seorang versatilis itu menguasai secara mendalam bidang yang ia tekuni. Ia memiliki banyak keahlian atau menguasai beberapa spesialisasi di bidang yang ia tekuni.

Orang yang bekerja di bank saat ini tidak hanya dituntut ahli dalam laporan keuangan dan analisa kredit, ia juga perlu mendalami dunia digital. Ia perlu memiliki keahlian lain apabila ingin terus bekerja di dunia perbankan. Begitu pula di bidang-bidang yang lain.

  Membangun Performa Puncak Tim Lintas Generasi

So, segera kuasai satu keahlian kemudian segera belajar keahlian yang lain sampai ahli, baik keahlian itu berhubungan atau tidak. Sekarang zamannya versatilis, orang yang malas belajar banyak keahlian, akan tertinggal dan dilupakan zaman.

 

Jamil Azzaini
CEO Kubik Leadership

 

Informasi training, coaching dan consulting: hubungi 021-29-400-100 atau 082-111-999-022

Subscribe Inspirasi Leadership Jamil Azzaini di Youtube Channel Kubik Leadership

Keep Sharing & Inspire Your Lovable Friends